Menunda Nikah Karena Masih Belajar [Kuliah]

Pertanyaan: Ada suatu tradisi yang membudaya, yaitu perempuan atau orang tuanya menolak lamaran orang yang melamarnya karena alasan ingin menyelesaikan sekolahnya di SMU atau Perguruan Tinggi, atau bahkan karena anak (perempuan) ingin belajar beberapa tahun lagi. Bagaimana hukum masalah ini, apa nasehat syaikh kepada orang yang melakukan hal seperti itu, yang kadang-kadang ana perempuan itu sampai berusia 30 tahun belum menikah?

Jawaban: Hukumnya adalah bahwa hal semacam itu bertentangan dengan perintah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam, sebab beliau bersabda:

إذا أتاكم من ترضون خلقه ودينه وأمانته فزوجوه

“Apabila datang (melamar) kepada kamu lelaki yang kamu ridhai akhlaq dan (komitmennya kepada) agamanya, maka kawinkanlah ia (dengan puterimu).”

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ البَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ، وَأَحْصَنُ لِلْفَرجِ

“Wahai sekalian pemuda, barangsiapa diantara kamu mempunyai kemampuan, maka menikahlah, karena menikah itu lebih dapat menahan pandangan mata dan lebih menjaga kehormatan diri.”

Tidak mau menikah itu berarti menyia-nyiakan maslahat pernikahan. Maka nasehat saya kepada saudara-saudaraku kaum muslimin, terutama mereka yang menjadi wali bagi puteri-puterinya dan saudari-saudariku kaum muslimat, hendaklah tidak menolak nikah (perkawinan) dengan alasan ingin menyelesaikan studi atau ingin mengajar. Perempuan bisa saja minta syarat kepada calon suami, seperti mau dinikahi tetapi dengan syarat tetap diperbolehkan belajar (meneruskan studi) hingga selesai, demikian pula (kalau sebagian guru) mau dinikahi dengan syarat tetap menjadi guru sampai satu atau dua tahun, selagi belum sibuk dengan anak-anaknya. Yang demikian itu boleh-boleh saja, akan tetapi adanya perempuan yang mempelajari ilmu pengetahuan di perguruan tinggi yang tidak kita butuhkan adalah merupakan masalah yang perlu dikaji ulang. Menurut pendapat saya bahwa apabila perempuan telah tamat sekolah tingkat dasar (SD) dan mampu membaca dan menulis, dengannya ia dapat membaca Al-Qur’an dan tafsirnya, dapat membaca hadits dan penjelasannya (syarahnya), maka hal itu cukup, kecuali kalau untuk mendalami suatu disiplin ilmu yang memang dibutuhkan oleh ummat, seperti kedokteran (kebidanan, pent) dan lainnya, apabila di dalam studinya tidak terdapat sesuatu yang terlarang, seperti ikhtilat (campur baur dengan laki-laki) atau hal lainnya.
______________________

Sumber: As’ilah Muhimmah ajaba ‘anha Syaikh Ibnu Utsaimin, hal.26-27. Dinukil ulang dari: Fatwa-Fatwa Terkini Jilid 1, Pustaka Darul Haq.

Posted on January 11, 2012, in Pernikahan and tagged , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: